oleh

Cegah Covid-19, Dosen UIN Makassar Produksi Hand Sanitizer dari Daun Pegagan

Kamis, 19 Mar 2020, 10: 18 pm
Isna Rasdianah Aziz Dosen Biologi UIN Alauddin Makassar (Foto: Tribun)

ZONATIMES.COM, Makassar – Imbauan pemerintah agar masyarakat menerapkan Social Distancing merupakan langkah kewaspadaan menyusul Covid-19 yang telah ditetapkan sebagai pandemi global.

Upaya tersebut ditempuh untuk mengurangi bahkan memutus rantai penyebaran Covid-19 yang memiliki sifat penyebaran sangat masif lantaran virus ini dapat menular antar-manusia melalui droplet dari pasien sebagai akibat berada cukup dekat dengan penderita/carier.

Dimana droplet penderita saat berbicara, batuk atau bersin dapat terhirup. Kewaspadaan terhadap penularan Covid-19 sebagai bentuk Social Distancing dapat dilakukan dengan menerapkan Work From Home sehingga mengurangi frekuensi interaksi dengan orang lain dan memungkinkan untuk lebih sering mencuci tangan yang benar dan konsisten dengan sabun dan air, yang merupakan Gold standar dalam menjaga kebersihan tangan.

Namun saat kondisi membuat seseorang terpaksa beraktifitas di luar rumah, terlebih jika air dan sabun sulit terjangkau, maka hand sanitizer dapat menjadi pilihan agar tetap dapat menjaga kebersihan tangan.

Baca Juga  Ini Cara Tung Desem Waringin Sembuh dari Covid-19, Nyanyi Salah Satunya

Ketersediaan produk hand sanitizer komersial yang menjadi langka diantara usaha masyarakat menjaga kebersihan tangan, menstimulasi naluri saintifik para sivitas akademika UIN Alauddin Makassar untuk ikut mengatasi permasalahan tersebut.

Tim terbatas dari Laboratorium Biologi dan Kimia Fakultas Sains dan Teknologi serta Laboratorium Farmasi Fakultas Ilmu Kedoketran dan Kesehatan, masing-masing telah memformulasi produk hand sanitizer yang berbeda-beda dengan tingkat proteksi yang telah teruji secara klinik pada laboratorium masing-masing.

Hand Sanitizer yang diproduksi oleh Dosen UIN Alauddin Makassar
Hand Sanitizer yang diproduksi oleh Dosen UIN Alauddin Makassar.

Inisiator produksi hand sanitizer, Isna Rasdiana Aziz menjelaskan hand sanitizer racikan dari tanaman herbal daun Pegagan (Centella asiatica) yang mengandung  senyawa glikosida saponin yang diolah di laboratorium Genetika dan Biomolekuler.

Baca Juga  Baju APD Buatan Indonesia Lolos Standar WHO

“Daun pegagan sangat banyak tumbuh di sekitar kita, diekstraksi dengan etanol kemudian diformulasi dalam bentuk sediaan gel. Tingginya daya antimikroba produk tersebut dikarenakan mengandung senyawa glikosida saponin, sehingga efektif untuk dimanfaatkan sebagai hand sanitizer yang aman untuk kulit kita,” kata Isna Rasdiana dosen Biologi itu, Kamis, (19/3/2020).

Racik fomulasi hand sanitizer dengan komposisi alkohol 70% dan Gel Aloe vera dan telah dibagikan kepada warga kampus Fakultas Sains dan Teknologi yang terpaksa harus masuk bekerja pada hari tersebut.

Diketahui pula, bahwa laboratorium Farmasi pun telah memproduksi hand sanitizer dalam dua bentuk sediaan yaitu gel dan sprayer serta dikemas dalam botol @50 mL untuk dibagikan dan dipersiapkan untuk produksi lebih banyak jika bahan baku dapat diperoleh pada suplayer bahan kimia setempat.

Baca Juga  Ngeri, Dampak Kekerasan Seksual Terhadap Anak, ini Cara Penanganannya

Afeksi sivitas akademika UIN Alauddin Makassar sebagai masyarakat terpelajar terhadap teror Covid 19 tercermin dari kepekaan yang lahir dari rasionalitas keilmuan yang dimiliki untuk ikut menghadirkan solusi atas kekhawatiran masyarakat akan peliknya pencarian produk hand sanitizer komersil di pasaran.

Muara dari segala karya cipta yang telah dihadirkan oleh UIN Alauddin adalah lahirnya kemaslahatan bagi warga kampus dan masyarakat pada umumnya dalam rangka pencegahan penularan Covid-19. Namun konsisten menerapkan social distancing yang sifatnya masih berupa anjuran dan dilakukan atas kesadaran tiap individu, tentu saja menjadi harapan kita semua, termasuk harapan para tim UIN Alauddin yang telah memproduksi hand sanititizer.

Baca Juga