oleh

Laksanakan Screning Gratis, Cara SMK KAL 1 Surabaya Jaga Kondisi Kesehatan Siswa

Gambar Gravatar-Health - 18 September 2019

ZONATIMES.COM, SURABAYA – Masalah kesehatan adalah masalah kita semua, selagi di sekolah kesehatan peserta didik merupakan tanggung jawab sekolah.

Untuk itu Rabu (18/9) bertempat di Ruang Rapat Siswa (RPS) SMK KAL-1 Surabaya berlangsung pemberian materi kesehatan kepada 167 peserta didik kelas X Jurusan Teknik Kendaraan Ringan ( TKR 74 siswa ), Jurusan Teknik Audio Vedio ( TAV 18 siswa), Teknik Instalasi Tenaga Listrik ( TITL 26siswa ), Teknik Pemesinan ( TPM 50 siswa ) oleh Tim Kesehatan dari UPTD Puskesmas Morokrembangan Surabaya yang di pimpin langsung oleh dr Diah Roichan Arifin, M. Kes beserta 6 orang lainnya yang kompeten di bidang kesehatan ( Presty Yuli M, Amd, Kep, Jeanry Hetharia, A.Md. Keb Gi, Devis Tamtia, A.Md.Kl, Ani Masito, S.K.M, Hilda Nadia N, S. Psi dan Yudhistira Razak).

Penyuluhan kesehatan ini dimaksudkan memberi pemahaman cara mencegah terinfeksi virus HIV AIDS wilayah sekolah sehingga para siswa dan guru mengetahui betul bagaimana penularan dan pencegahannya, pencegahan tidak berhubungan sex sebelum menikah, tidak  Freesex, tidak Penasun (pemakai napza suntik), tidak kontak dengan cairan tubuh penderita : darah, mani, lendir vagina, cairan tubuh yang keluar dari penderita, jadi siswa diharapkan kalau menolong penderita atau menolong siapapun yang terluka harus menggunakan handscone agar terhindar serta dapat mencegah terinfeksinya virus ini, penularan tidak dari gigitan nyamuk, pakaian yang bergantian, makan ditempat yang sama dengan penderita, wc umum, serumah dengan penderita, jadi para siswa paham tentang bagaimana pencegahan dan penularannya.

Baca Juga  Ingin Langsing Tanpa Efek Samping? Lakukan 5 Tips ini

Kepala Sekolah Menengah Kejuruan Khusus Angkatan Laut -1 ( SMK KAL-1) Letkol Laut Drs. Burhan , M.Pd mengharapkan kepada seluruh siswa kelas X semua jurusan ( TKR, TPM, TITL dan TAV) agar mengikuti pelaksanaan screening dengan seksama , karena kesehatan merupakan kebutuhan yang urgen, “ Tanpa kesehatan yang baik, siswa tidak akan sukses dalam menuntut ilmu di sekolahnya” tuturnya.

Pemberian materi kesehatan kepada peserta didik SMK KAL-1 tersebut berlangsung singkat, kemudian di lanjutkan screning/ penjaringan kesehatan kepada seluruh peserta didik yang hadir dalam kegiatan tersebut.

Penjaringan kesehatan peserta didik SMK KAL-1 di tangani oleh dokter dari UPTD Puskesmas Morokrembangan merupakan tindak lanjut dari kerja sama seperti di tahun- tahun sebelumnya.

Dimana dokter dari Puskesmas tersebut melakukan cek kesehatan dini kepada para peserta didik. Tim Medis yang datang melakukan cek satu persatu kondisinya, kemudian memberikan kesimpulan secara global kondisi kesehatan peserta didik. Dokter memberikan penjelasan potensi penyakit apa yang mungkin akan diderita oleh masing-masing peserta didik , sehingga bisa dilakukan pencegahan secara dini.

Baca Juga  Siap-siap Pecinta Vape dan Rokok Elektrik Bakal Dilarang, Alasannya!

Penjaringan dilakukan setahun sekali pada awal tahun pelajaran terhadap peserta didik kelas X SMK KAL-1 dilakukan oleh suatu Tim Penjaringan Kesehatan dibawah koordinasi dokter Puskesmas. Penjaringan kesehatan merupakan serangkaian kegiatan yang meliputi pengisian kuesioner oleh peserta didik, pemeriksaan fisik dan penunjang oleh tenaga kesehatan/ para medis. Kegiatan ini dilaksanakan untuk memenuhi persyaratan standar minimal pelayanan bidang kesehatan dan program UKS. Idealnya rangkaian tersebut seharusnya dilaksanakan seluruhnya, namun dalam pelaksanaannya dapat disesuaikan dengan kemampuan dan kondisi sekolah setempat.

Pengisian kuesioner oleh peserta didik digunakan untuk mengetahui riwayat kesehatan secara umum, informasi kesehatan keluarga, riwayat imunisasi, gaya hidup, kesehatan intelegensia, kesehatan mental remaja, kesehatan reproduksi dan bahan edukasi kelas konseling.

Riwayat kesehatan secara umum diperiksa melalui pengisian delapan pertanyaan meliputi masalah kesehatan secara umum, alergi terhadap makanan tertentu, alergi terhadap obat tertentu, obat obatan yang sedang dimunim saat ini, riwayat dirawat di rumah sakit, riwayat cedera serius akibat kecelakaan, riwayat pingsan/tidak sadarkan diri dalam satu tahun terakhir dan riwayat penyakit tertentu yang pernah dialami. Riwayat penyakit tertentu yang dimaksud adalah anemia/kurang darah, asma, batuk lama dan berulang, campak, diabetes mellitus, hepatitis, penyakit jantung, kejang, TBC paru, sakit perut berulang dan sakit kepala berulang.

Baca Juga  Kenali Gejala Vaginosis Bakteri, Cara Menangani dan Obatnya

Secara umum, tidak ditemukan masalah kesehatan yang serius pada semua siswa. Hanya ada beberapa masalah kecil, misalnya tidak memakai kacamata padahal menderita mata minus/ mata plus, kurang menjaga kebersihan tangan dan mulut , terdapat panu, gigi berlubang , telinga kotor karena tidak pernah di bersihkan dll.

Setidaknya dengan kegiatan ini siswa menjadi lebih perhatian terhadap kesehatan diri sendiri dan tahu punya potensi penyakit yang berbahaya atau tidak.

Dari hasil penjaringan dokter dari Puskesmas Morokrembangan menemukan bahwa ada beberapa siswa yang harus mendapat perawatan kesehatan di puskesmas karena ada indikasi penyakit ringan yang harus segera di tangani sebelum mebahayakan diri.

Mengakhiri kegiatan di SMK KAL-1, tim UPTD Puskesmas Morokrembangan juga melihat kondisi seluruh fasilitas sekolah yang di miliki sekolah ini mulai dari Kebersihan Kamar mandi, Kebersihan Kantin, Kebersihan Ruang Perpustakaan dan pencahayaannya, Kebersihan dan fasilitas dalam kelas, kebersihan Fasilitas Laburatorium Komputer, senitasi dan tempatibadah ( masjid) dan lain-lain.

[#citizen : YHT/dar]

Komentar

Baca Juga