oleh

Sema UIN Alauddin Sesalkan Pengadangan Mobil Rektor Usai Audiensi Terkait UKT

Selasa, 07 Jul 2020, 7: 39 pm
Ketua Senat Mahasiswa (Sema) UIN Alauddin Makassar Fahri Badina (Foto: Dok.pribadi/zonatimes.com)

ZONATIMES.COM, Makassar – Massa aksi yang mengatasnamakan Aliansi Mahasiswa UIN Alauddin Makassar (Al Maun) mengadang mobil dinas Rektor UIN Alauddin, Prof Hamdan Juhannis, Senin (6/07/2020) seperti yang terlihat dalam video yang beredar luas di media sosial (Medsos).

Diketahui, pengadangan itu terjadi saat Rektor hendak meninggalkan kampus UIN Alauddin Makassar sekitar pukul 17.00 WITA, setelah menerima audiensi ketua-ketua lembaga kemahasiswaan intra sejajaran UIN Alauddin Makassar untuk membahas persoalan Uang Kuliah Tunggal (UKT).

Baca Juga  Raker dan Tanam Pohon, Menwa Makassar Gandeng STIE Amkop-Forkopimda

Setelah audiensi berakhir, sejumlah pengurus lembaga kemahasiswaan mengejar Rektor hingga ke ruangannya dan berlanjut ketika Rektor akan pulang mengendarai mobil dinasnya.

Massa yang tergabung dalam Al Maun itu terus mengikuti dan mengadang mobil dinas Rektor dan memaksa Prof Hamdan menandatangani penangguhan Surat Keputusan (SK) Rektor Nomor 491.

Menanggapi kejadian itu, Ketua Senat Mahasiswa (Sema) UIN Alauddin Makassar Fahri Badina menyesalkan tindakan massa aksi, menurutnya hal tersebut seharusnya tidak perlu dilakukan.

Baca Juga  Lawan Corona, UIN Alauddin Makassar Produksi Wastafel Matic

Karena menurutnya, Rektor bersama jajaran pimpinan UIN Alauddin telah membuka ruang dialog yang terbuka dengan ketua lembaga-lembaga kemahasiswaan.

Apalagi, lanjut Fahri, pimpinan juga telah memberi keluasan pada perwakilan lembaga kemahasiswaan untuk menyampaikan aspirasinya secara resmi.

“Kami diterima secara langsung oleh Rektor untuk berdialog perihal SK Rektor 491 tahun 2020 perihal keringanan UKT yang mendapat penolakan dari kawan-kawan di sejumlah lembaga kemahasiswaan intra,” kata Fahri, Selasa (7/7/2020)

Atas peristiwa itu, lanjut Fahri kemacetan panjang pun terjadi di Jl. H. M Yasin Limpo, dan pengadangan tersebut baru dapat diurai setelah pihak keamanan kampus bekerja keras menghalau mahasiswa yang terus merangsek di depan mobil dinas dikendarainya. (*)

Baca Juga