oleh

Pemilik Imbau Warga Tak Konsumsi Air di Kolam Susu Bontomarannu Gowa

Kamis, 05 Mar 2020, 6: 36 am
Kolam air susu Bontomarannu Gowa (Foto:Ist)

ZONATIMES.COM, Gowa – Sekretaris Camat Bontomarannu, Iis Nurismi yang juga pemilik kolam air putih bagaikan susu di Lingkungan Cambaya, Kelurahan Bontomanai, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa ini mengimbau masyarakat agar tidak mengkonsumsi air tersebut. Hal tersebut untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Iis Nurismi menyebutkan bahwa air berwarna putih yang keluar dari sumur bor miliknya tersebut hingga saat ini belum diketahui kandungannya. Ia mengaku saat ini air tersebut masih dalam tahap pemeriksaan di laboratorium.

“Saya sudah buat imbauan disitu agar air tersebut masih dalam proses pemeriksaan laboratorium diharapkan untuk tidak dikonsumsi. Itu sampai sekarang kita masih cari dan lagi tunggu hasilnya dari lab Succofindo dan tadi juga orang dari Dinas Kesehatan ambil sampelnya,” ungkapnya, Kamis, (5/3/2020).

Baca Juga  24 Jemaah Tabligh Asal India Jalani Rapid Test Covid-19 di Gowa

Untuk hasil pemeriksaannya, Succofindo akan memeriksa mineral serta kandungan kapurnya dan diperkirakan hasilnya akan keluar tanggal 6 sampai 10 Maret mendatang. Sementara untuk hasil laboratorium Dinas Kesehatan diperkirakan akan keluar tiga minggu atau satu minggu kedepan.

“Tadi kita ukur PH-ny, PH-nya mirip-miripji air, memang tidak sama persis sama tapi hampir seperti air biasa dan airnya tidak berbau ataupun rasanya,” ujarnya.

Dijelaskannya bahwa kemunculan air berwarna putih tersebut berawal saat hendak melakukan pengeboran sumur di lahan miliknya sekitar satu bulan. Sumur bor ini nantinya akan digunakan untuk menyiram tanaman bunga dan membantu masyarakat sekitar yang kadang kesulitan air saat musim kemarau datang.

Baca Juga  Bupati Takalar Komitmen ke Gubernur Sulawesi Selatan, Ini Pernyataannya

“Sebenarnya itu sudah sebulan lebih, tapi biasa kalu kita bikin sumur bor baru, itu kadang satu atau dua hariji atau seminggu, tapi kita tunggu-tungggu airnya jernih, masih tetapji seperti itu sampai sekarang. Di kedalam 28 meter belumpi, dia seperti air biasa tapi sedikit airnya. Jadi karena kurang airnya ditambah lagi dalamnya baru putih di kedalaman 80 meter,” jelasnya.

Usai viral beberapa hari ini, Iis Nurismi menyebutkan hingga saat ini sumur bor miliknya yang berlokasi di Lingkungan Cambaya, Kelurahan Bontomanai, Kecamatan Bontarannu tersebut terus didatangi pengunjung bahkan dari luar Kabupaten Gowa.

“Saya juga kaget kenapa bisa viral begitu. Kalau untuk banyak datang saya pribadi sangat kaget kenapa bisa viral begitu. Jadi mungkin banyak orang penasaran. Sebenarnya kalau mau datang kita juga tidak bisa halangi karena banyak orang dari jauh,” tambahnya.

Baca Juga  Viral Hoax Jemaah Padang Sumbar Berangkat Haji, Kemenag: Hati-hati!

Namun ia mengungkapkan bahwa jika hasil laboratorium keluar dan air tersebut tidak berbahaya, kedepan ia berencana akan memanfaatkan tempat tersebut sebagai tempat wisata.

“Saat ini masih banyak yang datang, kadang kita anjurkan jangan mandi tapi kita hanya bisa menghimbau karena banyak orang berdatangan dari dari Kabupaten lain. Insya Allah kalau ada potensi wisata tentunya itu bisa menambah pendapatan masyarakat. Bahkan sekarang saja yang kondisinya seperti ini ada 30 lebih KK yang menjual di sana,” katanya.

Baca Juga